Rambut Diduga Harimau Jawa dari Sukabumi Diteliti

KUSUKABUMIKU.com – Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (KSDA) Jawa Barat Bidang Wilayah I Bogor membenarkan menerima informasi perjumpaan warga dengan diduga harimau jawa di wilayah Kabupaten Sukabumi.

Dalam informasi itupun disampaikan terdapat sampel sehelai rambut yang ditemukan di lokasi pada Jumat 27 September 2019. Namun, pihak Balai Besar KSDA Jawa Barat baru menerima informasi sekitar Januari 2022.

“Untuk mengetahui kepastiannya sampel sehelai rambut itu masih diidentifikasi para peneliti,” ungkap Kepala Bidang KSDA Bidang I Bogor Lana Sari seperti dilansir Kompas.com Senin (23/5/2022).

Menurut Lana proses penelitian sehelai rambut yang diduga harimau tersebut perlu waktu oleh para peneliti di Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN). Proses penelitian juga akan menjalani test DNA.

“Saat ini kami masih menunggu hasil penelitiannya,” ujar dia.

Foto satwa liar mirip Harimau Jawa (Panthera tigris sondaica) yang berhasil didokumentasikan warga pada September 2018. DOK PEDULI KARNIVOR JAWA

Lana mengatakan selain mengirimkan sampel rambut ke lembaga penelitian, pihak KSDA Bogor juga telah mengirimkan petugas ke lokasi. Petugas dari wilayah Sukabumi sudah mengecek lokasi.

“Petugas kami juga sudah bertemu dengan warga yang mengaku berjumpa diduga harimau,” kata dia.

Berharap ada penelitian untuk mengungkap

Kepala Desa Cipeundeuy Bakang Anwar  As’adi menuturkan perjumpaan warga dengan diduga harimau terjadi Minggu 18 Agustus 2019.

Saat itu, ia mengakui belum menjabat sebagai Kepala Desa Cipeundeuy,  karena baru dilantik Februari 2020. Namun mengetahui kabar tersebut.

“Waktu itu informasinya ada seorang warga berjumpa dengan diduga harimau saat melintas jalan di hutan rakyat,” tutur Bakang ditemui di Kantor Desa Cipeundeuy, Kamis (19/5/2022).

Bahkan lanjut dia, yang melihat binatang diduga harimau bukan hanya seorang, namun waktu itu ada empat warga lainnya. Informasi mengenai warga berjumpa dengan harimau itu menyebar pada masyarakat.

“Saat itu sempat heboh, ada warga yang melihat harimau. Awalnya warga sempat khawatir dan saling mengingatkan. Namun seiring berjalan waktu hingga saat ini sudah kembali normal,” ujar Bakang.

Namun lanjut dia meskipun kondisi masyarakat sudah tidak ada keresahan, kasus perjumpaan warga dengan diduga harimau tersebut harus ada penyelesaian hingga tuntas.

“Jangan sampai blunder. Saya ingin masalah ini segera dipastikan oleh instansi yang berwenang untuk penyelesaiannya. Ada penelitian atau apalah agar ada kepastian,” kata Bakang.

Apalagi, lanjut dia, dari lokasi ada temuan berupa sehelai rambut yang diduga rambut harimau dan jejak-jejaknya. Informasinya barang bukti itu sudah diserahkan pada instansi berwenang.

Juga Bakang mengakui sempat kedatangan seorang petugas Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Jawa Barat pada 21 Januari 2022. Saat itu, ia pun sempat mendampingi bertemu dengan warga yang berjumpa harimau.

“Hingga sekarang belum ada komunikasi lagi, bagaimana hasilnya,” aku dia.

Bakang berharap tabir ini segera terungkap dan ada penyelesaian. Karena bila tidak dituntaskan, tidak terungkap bisa menjadi kekhawatiran bagi masyarakat sehingga warga bisa berspekulasi.

“Saya berharap instansi berwenang cepat menangani informasi perjumpaan satwa ini. Karena satwa ini luar biasa bila ada di sini, menurut saya ini aset negara bahkan aset dunia,” harap Bakang.

Comments

comments

budiyanto sukabumi

Budiyanto hanyalah seorang individu yang sedang mengembara di muka bumi ini, dan untuk mengisi waktunya, agar dapat bermanfaat bagi semua penghuni bumi ini, lebih memilih profesi jurnalis. Dunia jurnalistik telah dikenalinya secara otodidak sejak remaja. Sejak awal, sangat berminat pada isu konservasi, lingkungan, kemanusiaan hingga petualangan serta fotografi. Situs kusukabumiku.com ini dibuat dan dibangun pada intinya sebagai media kampanye pembelaan lingkungan, alam alami, selainnya sebagai salah satu wadah untuk menyalurkan minat dan menyimpan sejumlah hasil karya jurnalistik.

Tinggalkan Balasan